Sabtu, 31 Maret 2012

LIHATLAH KEHEBATAN IMAN SEEKOR SEMUT


Di zaman Nabi Sulaiman A.S, berlaku satu peristiwa, apabila Nabi Sulaiman ternampak seekor semut melata di atas batu; lantas Nabi Sulaiman merasa hairan bagaimana semut ini hendak hidup di atas batu yang kering di tengah-tengah padang pasir yang tandus.



Nabi Sulaiman a.s pun bertanya kepada semut: " Wahai semut apakah engkau yakin ada makanan cukup untuk kamu".

Semut pun menjawab: "Rezeki datang dari ALLAH, aku percaya rezeki datang dari ALLAH, aku yakin di atas batu kering di pasir yang tandus ini ada rezeki untuk ku".

Lantas Nabi Sulaiman a.s pun bertanya: " Wahai semut, berapa banyakkah engkau makan? Apakah yang engkau gemar makan? Dan banyak mana engkau makan dalam sebulan?"

Jawab semut: "Aku makan hanya sekadar sebiji gandum sebulan".

Nabi Sulaiman a.s pun mencadangkan: "Kalau kamu makan hanya sebiji gandum sebulan tak payah kamu melata di atas batu, aku boleh tolong".

Nabi Sulaiman a.s pun mengambil satu bekas, dia angkat semut itu dan dimasukkan ke dalam bekas; kemudian Nabi ambil gandum sebiji, dibubuh dalam bekas dan tutup bekas itu. Kemudian Nabi tinggal semut didalam bekas dengan sebiji gandum selama satu bulan. Bila cukup satu bulan Nabi Sulaiman lihat gandum sebiji tadi hanya dimakan setengah sahaja oleh semut, lantas Nabi Sulaiman menemplak semut: "Kamu rupanya berbohong pada aku!. Bulan lalu kamu kata kamu makan sebiji gandum sebulan, ini sudah sebulan tapi kamu makan setengah".

Jawab semut: "Aku tidak berbohong, aku tidak berbohong, kalau aku ada di atas batu aku pasti makan apapun sehingga banyaknya sama seperti sebiji gandum sebulan, kerana makanan itu aku cari sendiri dan rezeki itu datangnya daripada Allah dan Allah tidak pernah lupa padaku. Tetapi bila kamu masukkan aku dalam bekas yang tertutup, rezeki aku bergantung pada kamu dan aku tak percaya kepada kamu, sebab itulah aku makan setengah sahaja supaya tahan dua bulan. Aku takut kamu lupa". Itulah Iman Sang Semut!!

Jumat, 30 Maret 2012

BINATANG PUN BERIBADAT KEPADA ALLAH S.W.T



BINATANG PUN BERIBADAT KEPADA ALLAH S.W.T

Allah S.W.T berfirman (yang bermaksud):

"Dan beribadatlah kepada Aku, kerana inilah jalan (Agama) yang lurus dan betul". (Surah Yasin : 61).

Beribadat kepada Allah S.W.T. tidaklah tertentu kepada manusia sahaja, tetapi semua makhluk yang wujud ini adalah beribadat kepada Allah iaitu dengan cara yang tersendiri buat mereka.

Ini jelas dari Firman Allah S.W.T (yang bermaksud):
"Tidaklah engkau lihat bahawa makhluk-makhluk di langit dan di bumi tunduk sujud kepada Allah. matahari, bulan dan bintang, bukit-bukau dan pokok-pokok dan juga binatang dan dari jenis manusia. Dan banyak daripada mereka berhak mendapat azab (kerana tidak sujud kepada Allah)". (Surah al-Haq : 17).

TEKA TEKI RASULULLAH..


Rasulullah SAW pernah bertanya sebuah teka-teki kepada para sahabat:

Siapakah antara kamu yang dapat khatam Qur'an dalam jangka masa dua-tiga minit?

Tiada seorang dari sahabatnya yang menjawab.

Malah Saiyidina Umar telah mengatakan bahawa ianya mustahil untuk mengatam Qur'an dalam begitu cepat.

Kemudiannya Saiyyidina Ali mengangkat tangannya. Saiyidina Umar bersuara kepada Saiyidina Ali bahawa Saiyidina Ali (yang sedang kecil pada waktu itu) tidak tahu apa yang dikatakannya itu.

Lantas Saiyidina Ali membaca surah Al-Ikhlas tiga kali. Rasulullah SAW menjawab dengan mengatakan bahawa Saiyidina Ali betul.

Membaca surah Al-Ikhlas sekali ganjarannya sama dengan membaca 10 juzuk Kitab Al-Quran. Lalu dengan membaca surah Al-Ikhlas sebanyak tiga kali qatamlah Quran kerana ianya bersamaan dengan membaca 30 juzuk Al-Quran..

Zikir Harian




1) JUMAAT : YA ALLAH – 1,000 KALI, Allah hampir kepada kita, Allah beri kita solat, Islam, Rajin, Suka, Lazat, Beramal ibadah, Tidak malu tutup aurat bagi perempuan.

2) SABTU : LAA ILAHA ILLA ALLAH – 1,000 KALI,
Senang hati, Aman dan tenteram.

3) AHAD : YA HAYYU YA QAYYUM – 1,000 KALI,
Allah hidupkan kita dan beri peliharaannya.

4) ISNIN : LAA HAULA WALA QUWWATA ILLA BILLA HIL ALIYYIL AZIM – 1,000 KALI,
Satu kalimat umpama satu bukit uhud. Banyak kali sebut hilanglah sifat menunjuk-nunjuk, Keji, Riak, Takkabur, Sayangkan dunia dan sebagainya.

5) SELASA : ALLAHUMMA SOLLI ALA MUHAMMADIN ABDIKA WARUSULIKA NABIYYI WA UMMIYYI WA’ALA ALIHI WASOHBIHI WABARIK WASALLIM – 1,000 KALI,
Allah ampunkan dosanya satu tahun (Kalau nak pendek selawat ke atas nabi)

6) RABU : ASTAGHFIRULLAH AL’AZZIM AL-LAZI LAA ILA HA ILLA HUWAL HAYYUL QAYYUM – 1,000 KALI,
Satu kali sebut hilang satu titik hitam dalam hati kita. Satu titik hitam adalah dari satu dosa, Jika tidak meminta maaf (Menghilangkannya) walau solat, Kita akan masuk neraka selama mana titik hitam tersebut berada dalam hati kita.

7) KHAMIS : SUBHANALLAHIL AZIMI WABIHAMDIH – 1,000 KALI,
Allah ampunkan dosa sebanyak buih di laut, Dan satu kali sebut tumbuh satu pohon syurga untuk kita ditaman syurga.

Selamat Beramal :)

Jumaat, 30 Mac 2012



Jumaat, 30 Mac 2012 : Rakyat Syria menamakan hari Jumaat ini sebagai

"جمعة خذلنا المسلمون و العرب لكن الله معنا لن يخذلنا" yang bermaksud "Jumaat : Telah mengecewakan kami muslimin (merujuk kepada negara umat Islam yang masih diam membisu)dan Arab (merujuk kepada Liga Arab yang memutuskan bahawa tidak akan mendesak Basyar melepaskan jawatan dan tidak membincangkan langkah membekalkan senjata kepada rakyat Syria di dalam persidangan Liga Arab di Baghdad semalam) akan tetapi Allah bersama-sama dengan kami dan tidak akan pernah mengecewakan kami.

Ya Allah kuatkanlah mereka, teguhkanlah mereka.

sumber :http://www.facebook.com/pages/Rakyat-Malaysia-Bersama-Revolusi-Syria/308664102508100

http://youtu.be/IIJPBXYDrTM


Hati-hati penyebaran ajaran syiah di Malaysia


Hati-hati dengan penyebaran ajaran Syiah di Malaysia kononnya atas nama menyayangi Fatimah! Syed Hassan Al-Attas dikesan bergerak antara Johor Baharu dan Kuala Lumpur. Menggunakan gelaran "Ayatullah" dan amat aktif memberikan kalam motivasi.

Ingat! Tiada siapa jua makhluk ciptaan Allah yang lebih mulia berbanding Nabi Muhammad s.a.w. Mentaati Baginda adalah mentaati Allah.


sumber : http://www.facebook.com/pages/Rakyat-Malaysia-Bersama-Revolusi-Syria/308664102508100

5 Perkara: Perjalanan Jiwa Seorang Sufi




Seorang Sufi bercerita tentang perjalanan jiwanya.

Dia berkata : Hatiku pernah gelisah memikirkan lima perkara
Sehingga aku sibuk mencari jawabannya
Ternyata aku mendapatkannya dalam lima perkara pula,

Pertama, aku mencari berkah dalam mengejar keperluan hidup
Aku menemukannya saat aku melakukan Shalat Dhuha

Kedua, aku mencari penerang dalam alam kubur
Aku menemukannya saat aku melakukan Shalat Malam

Ketiga, aku mencari jawaban untuk pertanyaan
Munkar dan Nakir
Aku menemukannya saat aku membaca Al-Qur’an

Keempat, aku mencari alat pegangan saat meniti
Shiratol Mustaqim
Aku menemukannya saat aku berpuasa dan bersedekah

Dan kelima, aku mencari naungan Arasy
Dan aku menemukannya saat aku mengasingkan diri dan beribadah kepada Allah

Sekarang hatiku beristirahat dengan tenang.

Allah




"Insan adalah rahsiaKu dan Aku rahsianya. Pengetahuan batin tentang hakikat roh adalah rahsia kepada rahsia-rahsiaKu. Aku campakkan ke dalam hati hamba-hambaKu yang baik-baik dan tiada siapa tahu keadaannya melainkan Aku."

"Aku adalah sebagaimana hambaKu mengenali Daku. Bila dia mencariKu dan ingat kepadaKu, Aku besertanya. Jika dia mencariKu di dalam, Aku mendapatkannya dengan ZatKu. Jika dia ingat dan menyebutKu di dalam jemaah yang baik, Aku ingat dan menyebutnya di dalam jemaah yang lebih baik."

Kahwin Hari Jumaat




KAHWIN HARI JUMAAT?? ADA YANG BERANI.. ???
Sunnah NABI MUHAMMAD SAW sebenarnya...

Sebaik-baik hari dalam seminggu adalah hari Jumaat.
Dihari itu Allah Menciptakan Nabi Adam Alaihi Salam,
pada hari itu juga dimasukkan ke Syurga, dan juga dikeluarkanNya.

"Dan tidak terjadi Hari Kiamat melainkan pada hari Jumaat."

Pada hari jumaat juga telah terjadi

7 Pernikahan antara para anbiya dan para aulia :

Pernikahan Nabi Adam dan Siti Hawa
Pernikahan Nabi Yusuf Alaihi Salam dgn Zulaikha
Pernikahan Nabi Musa Alaihi Salam dgn Shafrawa
Pernikahan Nabi Sulaiman Alaihi Salam dgn Balkis
Pernikahan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam dgn Siti Khadijah
Pernikahan Nabi Muhammad Shallallahu 'Alaihi Wasallam dgn Siti Aisyah
Pernikahan Sayyidina Ali Bin Abi Thalib dgn Fatimah

Jumaat mubarak...

Menyelesaikan kesulitan seorang mukmin




Dari Abu Hurairah ra. Rasulullah bersabda:

"Siapa yang menyelesaikan kesulitan seorang mu’min dari berbagai kesulitan-kesulitan dunia, niscaya Allah akan memudahkan kesulitan-kesulitannya di Hari kiamat.

Dan siapa yang memudahkan orang yang sedang kesulitan niscaya akan Allah mudahkan baginya di dunia dan akhirat dan siapa yang menutupi (aib) seorang muslim Allah akan tutupi aibnya di dunia dan akhirat. Allah selalu menolong hamba-Nya selama hamba-Nya menolong saudaranya.

Siapa yang menempuh jalan untuk mendapatkan ilmu, akan Allah memudahkan baginya jalan ke syurga.

Suatu kaum yang berkumpul di salah satu rumah Allah membaca kitab-kitab Allah dan mempelajarinya di antara mereka, niscaya akan diturunkan kepada mereka ketenangan dan dilimpahkan kepada mereka rahmat, dan mereka dikelilingi malaikat serta Allah sebut-sebut mereka kepada makhluk disisi-Nya."
[Muttafaq alaih].

Asal usul manusia




Firman Allah Subhanahu wa ta’ala; yang bermaksud: “Dan kepunyaan Allah segala yang ada di langit dan dibumi. Dia membalas orang2 yang berbuat jahat menurut apa yang dikerjakannya, Dan membalas orang2 yang berbuat baik dengan kebajikan (pahala).” Surah an-Najm:ayat 31

Demi memahami persoalan pemerintahan atau berkerajaan, kita perlu terlebih dahulu memahami perkara yang lebih asas. Setiap insan adalah bakal menjadi pemerintah (pemimpin) ataupun menjadi rakyat (pengikut) yang memilih pemimpin. Kita perlu terlebih dahulu mengetahui apakah asal usul kita.

~ Membangun Bersama Islam ~ ALLAHU AKBAR!!!

IILMU YANG BERMANFAAT




Sahabat, ilmu disebut bermanfaat apabila mengandung kebaikan (maslahat), memiliki nilai-nilai positif bagi sesama manusia ataupun alam. Namun, manfaat tersebut menjadi kecil artinya bila faktanya tidak membuat pemiliknya semakin mendekatkan diri kepada Allah SWT.

Imam Malik bin Anas ra (wafat 179 H) mendiskripsikan tentang ilmu yang bermanfaat itu. Ia berkata, “Yang disebut ilmu bermanfaat itu bukanlah kepandaian atau banyak meriwayatkan sesuatu (hadis), melainkan nur (cahaya) Allah yang Mahasuci yang dimasukkan ke dalam hati manusia, yang selalu menerangi pemiliknya dalam setiap saat, baik dalam keadaan jelas (zhahir) atau tersembunyi (khali).”

Dengan ilmu, derajat seseorang akan terangkat, menyelami hidup ini dengan penuh semangat dan optimistis, terbukanya tabir kegelapan, serta semakin kokoh keimanan dan ketakwaan kepada Allah SWT dan Rasul-Nya. Dalam Alquran, Allah SWT berfirman, “Allah akan meninggikan derajat orang-orang yang beriman dan berilmu di antara kalian dengan beberapa derajat.” (QS Al-Mujadilah [58]: 11).

Lalu, bagaimana cara memperoleh ilmu yang dapat menerangi hati kita dari kegelapan? Imam Syafi’i ra (wafat 204 H) ketika masih menuntut ilmu pernah mengeluh dan mengadukan suatu problematika kepada gurunya. Kata beliau, “Wahai Guru, mengapa ilmu yang sedang kukaji ini susah dipahaminya?” Lalu Imam Waki’ ra (Sang Guru) menjawab, “Ilmu itu ibarat cahaya dan cahaya Allah tidak akan diberikan kepada orang yang berbuat maksiat.” (Diwan al-Syafi’i).

Oleh sebab itu, sudah sepatutnya bagi penuntut ilmu selalu berhati bersih, mempunyai perangai yang mulia, menjauhkan maksiat, serta meninggalkan perbuatan-perbuatan tercela (al-akhlak al-madzmumah) yang jelas-jelas tidak disukai Allah dan Rasul-Nya. Hati yang bersih adalah hati yang terbebas dari sifat tamak (rakus) terhadap urusan duniawi dan tidak pernah digunakan menzalimi sesama.

Insha Allah kita mampu dan bisa seperti itu. Aamiin :)

Kamis, 29 Maret 2012

Air mata taubat Nabi Adam



Tahukah saudara semenjak Nabi Adam terkeluar dari syurga akibat tipu daya


iblis, beliau menangis selama 300 tahun. Nabi Adam tidak mengangkat


kepalanya ke langit kerana terlampau malu kepada Allah swt.


Beliau sujud di atas gunung selama seratus tahun. Kemudian menangis lagi


sehingga air matanya mengalir di jurang Serantip. Dari air mata Nabi Adam itu Allah tumbuhkan pohon kayu manis dan pokok cengkih. Beberapa ekor burung telah

meminum air mata beliau. Burung itu berkata, "Sedap sungguh air ini."

Nabi Adam terdengar kata-kata burung tersebut. Beliau menyangka burung itu

sengaja mengejeknya kerana perbuatan derhakanya kepada Allah. Ini

membuatkan


Nabi Adam semakin hebat menangis. Akhirnya Allah telah menyampaikan wahyu


yang bermaksud, "Hai Adam, sesungguhnya aku belum pernah menciptakan air


minum yang lebih lazat dan hebat dari air mata taubatmu itu."


Apa Yang Akan Ditanya:


Dalam sehari ada 24 jam.?


Dalam sejam manusia bernafas sebanyak 4320 kali.


Dalam setiap kali bernafas Allah akan tanya dua perkara semasa


nafas keluar dan masuk.


Pertanyaan itu ialah, "Apa perbuatan yang kita lakukan semasa nafas itu


keluar dan masuk ?


Tiga Cahaya Di Hari Kiamat


Di hari kiamat ada tiga cahaya yang berlainan :


* Cahaya yang pertama seperti bintang-bintang.


* Cahaya yang kedua seperti cahaya bulan.


* Cahaya yang ketiga seperti cahaya matahari.


Apabila ditanya cahaya apakah ini ? Lalu dijawab :


"Cahaya yang pertama ialah cahaya wajah-wajah manusia yang ketika


di dunia, mereka akan meninggalkan pekerjaan dan terus bersuci dan


mengambil air sembahyang apabila terdengar azan.


Yang kedua ialah cahaya wajah mereka yang mengambil air sembahyang


sebelum azan.


Cahaya yang ketiga ialah cahaya mereka seperti matahari. Mereka di dunia


sudah bersiap sedia di dalam masjid sebelum azan lagi."


Kala Jengking Neraka


Di hari kiamat akan keluar seekor binatang dari neraka jahanam yang


bernama "Huraisy" berasal dari anak kala jengking.


Besarnya Huraisy ini dari timur hingga ke barat.


Panjangnya pula seperti jarak langit dan bumi.


Malaikat Jibril bertanya : "Hai Huraisy! Engkau hendak ke mana


dan siapa yang kau cari?"


Huraisy pun menjawab, "Aku mahu mencari lima orang. Pertama, orang yang


meninggalkan sembahyang. Kedua, orang yang tidak mahu keluarkan zakat.


Ketiga, orang yang derhaka kepada ibubapanya. Keempat, orang yang bercakap


tentang dunia di dalam masjid. Kelima, orang yang suka minum arak."

Cara pemotongan kuku yang betul


Memotong kuku ada caranya. Kuku adalah sebahagian dari badan kita dan perlu kita hormati. Memotong kuku ada adabnya seperti ikut hari, aturan kuku yang dipotong dan buang kuku yang telah dipotong ke tanah kerana kita juga adalah dari unsur tanah.

Hari potong kuku:

Hari Sabtu : Nescaya keluar dari dalam tubuhnya ubat dan masuk kepadanya penyakit.

Hari Ahad : Nescaya keluar daripadanya kekayaan dan masuk kemiskinan.

Hari Isnin : Nescaya keluar daripadanya gila dan masuk sihat

Hari Selasa : Nescaya keluar daripadanya sihat dan masuk penyakit

Hari Rabu : Nescaya keluar daripadanya was-was dan masuk kepadanya kepapaan.

Hari Khamis : Nescaya keluar daripadanya gila dan masuk kepadanya sembuh dari penyakit.

Hari Jumaat : Nescaya keluar dosa-dosanya seperti pada hari dilahirkan oleh ibunya dan masuk kepadanya rahmat daripada Allah Taala.

Aturan potong kuku:

Mulakan potong kuku dengan Bismillah dan selawat Nabi. Potong kuku tangan bermula dari jari telunjuk sebelah kanan sampai habis tangan kanan, kemudian jari kelingking sebelah kiri sampai ibu jari tangan kiri dan akhir sekali ibu jari tangan kanan.

Untuk kaki pula, mulakan dengan jari kelingking kaki kanan sampai kelingking kaki kiri. Itulah sunnah yang paling kuat dipegang selama ini walaupun ada banyak khilafnya.

Akal Membezakan Manusia dengan Haiwan





Akal yang mengatasi Nafsu adalah Akal yang Hebat. Akal yang diatasi oleh nafsu adalah akal yang lemah sehingga boleh menyebabkan manusia bertindak seperti haiwan yang hanya bernafsu.


.::LIMA Tanda Zahir::.


1. Diam diri.

2. Menahan marah.

3. Merendah diri.

4. Peramah.

5. Berbuat amal soleh.



::LIMA Tanda Batin::.


1. Berkata-kata dengan kebajikan.

2. Berbuat ibadat.

3. Sentiasa takut kepada Allah SWT.

4. Memuhasabah dosa dirinya (Agar timbul perasaan untuk bertaubat).

5. Menghina dirinya kepada RabbulJalil (walaupun manusia sebaik-baik kejadian tetapi manusia sering melakukan dosa).


(Dari Kitab Muhimmah. m/s: 228.)








"Sesungguhnya pada kejadian langit dan bumi, dan pada pertukaran malam dan siang, ada tanda-tanda (kekuasaan, kebijaksanaan dan keluasan rahmat ALLAH) bagi orang-orang yang berakal" (Ali'Imran 190)

BACALAH SURAH KAHFI PADA JUMAAT YANG MULIA INI..


Dari Abu Sa’id Al-Khudri radhiyallahu ‘anhu, Nabi shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa membaca surat Al-Kahfi pada hari jum’at akan diberikan cahaya baginya diantara dua jum’at.” (HR. Al Hakim dan Baihaqi)

Dalam surat al-Kahfi, diceritakan tentang kisah Ashaabul Kahfi :

(pemuda-pemuda beriman), kisah Nabi Musa dan Nabi Khidir a.s serta kisah DZulkarnain dan Ya'juj dan Ma'juj. Dalam beberapa hadith, Rasulullah SAW menggalakkan kita agar membaca dan menghafal surah ini kerana dengan membacanya dapat menghindarkan diri dari fitnah (musibah).

Di dalam surah al-Kahfi ini terkandung isyarat penting mengenai Hari Akhirat, seperti mana yang dipelajari daripada kisah-kisah yang dipaparkan iaitu pengalaman Ashabul Kahfi yang tinggal dalam sebuah masyarakat yang kufur kepada Allah SWT, Nabi Musa a.s yang banyak belajar daripada Khidr dan tentang sebuah pemerintahan dalam kisah Dzulkarnain yang kesimpulannya dapat memberikan kita pengertian tentang nilai-nilai keimanan yang sebenar.

Semua ini perlu direnungkan oleh seluruh umat Islam kerana apabila surah ini dibaca secara keseluruhannya akan tergambar kepada kita tentang perkaitannya dengan realiti semasa yang melalui yang tahap-tahap yang berbeza iaitu permulaan, perkembangan, dan berakhirnya dunia ini dengan kedatangan nabi Isa a.s sebelum kemunculan Hari kiamat.

Hati yang sia-sia




"Setiap kata-kata yang dikeluarkan tanpa mengingati Allah adalah sia-sia."
- Saidina Ali bin Abi Talib

Jadi jika berkata-kata dalam keadaan kita tidak mengingati Allah adalah sia-sia maka bagaimana pula jika kita beramal ibadah dan menjalani segala aktiviti setiap hari setiap jam setiap saat dan detik dalam keadaan tidak mengingati Allah? Adakah ianya dinilai oleh Allah? Bukankah Allah menilai segala-galanya daripada hati, hati yang lalai mengingati Penciptanya bagaimana ingin dinilai?

Sabda Rasulullah S.A.W : “Dunia ini ibarat makhluk yang dilaknat kecuali yang ada di dalamnya sentiasa ingat kepada Allah S.W.T” [Sunan at-Tirmidzi:2244, Ibn Majah:4102]

Apa yang sudah kita lakukan untuk agama Allah?




Apa yang sudah kita lakukan untuk agama Allah?

INGATAN BAGI PELUPA: KISAH BURUNG BANTU PADAM API WAJAR JADI IKTIBAR

DARIPADA Amir bin Saad, daripada bapanya (Saad bin Abi Waqas) katanya: “Sesungguhnya Nabi SAW memerintahkan supaya membunuh cicak dan baginda menamakannya sebagai ‘si penjahat kecil’.” (Hadis riwayat Muslim)

Berlaku kisah di zaman Nabi Ibrahim semasa Baginda dibakar oleh kaumnya, seekor burung kecil terbang berulang alik mengisi air dalam paruhnya lalu menyiram ke atas api yang membakar. Itulah yang dilakukannya berulang kali.

Tingkah lakunya diperhatikan makhluk Allah yang lain yang kehairanan melihat perlakuan burung kecil, lalu bertanya kepada burung kecil itu: “Wahai pipit, apa yang engkau mahu lakukan?” tanya makhluk Allah yang lain.

“Aku mahu membantu Nabi Ibrahim. Aku mahu padamkan api yang membakar Nabi Ibrahim,” jawab burung pipit.

“Macam mana kamu mahu padamkan api itu. Kamu tidak mampu membawa air yang banyak. Paruh yang kamu ada itu kecil, sedangkan api yang membakar Nabi Ibrahim tidak akan terpadam dengan air yang kau siramkan itu. Sia-sia saja usaha kamu itu,” kata burung lain pula.

Lalu dijawab oleh burung berkenaan: “Memang ia tidak akan dapat memadamkan api itu, tetapi aku lebih takut kepada Allah kerana Allah akan menyoal aku nanti, apakah yang aku sudah lakukan untuk agama Allah, dan Allah tidak akan bertanya sama ada aku berjaya memadamkan api itu atau pun tidak.”

Burung kecil itu tidak berputus asa dan meneruskan usahanya untuk membantu Nabi Ibrahim. Lalu ia membawa air yang disimpan di dalam paruhnya itu ke arah api yang marak. Dengan izin Allah SWT, api yang marak itu semakin berkurangan. Itu sahaja yang ia mampu untuk membantu Nabi Ibrahim. Walaupun sedikit sahaja pertolongannya, ia berpuas hati. Sekurang-kurangnya ia telah menjalankan tanggungjawabnya; tidak berdiam diri apabila melihat kekasih Allah dizalimi oleh orang kafir.

Setelah kayu-kayu itu menjadi bara, maka orang ramai menghampiri unggun api yang telah menjadi bara. Burung pipit berasa gembira. Keyakinan burung pipit terhadap kekuasaan Allah semakin kuat dan terbang dengan penuh kesyukuran. Orang ramai yang berada di situ berasa terkejut apabila melihat Nabi Ibrahim keluar daripada bara api itu seperti sediakala. Badannya sedikitpun tidak melecur.

Berlainan pula dengan cicak yang bertindak jahat dengan menghembus kepada api yang membakar Nabi Ibrahim dengan harapan api akan menjadi lebih marak untuk terus membakar Nabi Ibrahim (walaupun sebenarnya hembusan itu tidak membawa kesan ke atas api berkenaan).

Adakah anda seperti si burung kecil atau seekor cicak?

Renung-renungkan!

Kisah Rabiatul Adawiyah..Srikandi Idaman Lelaki



Subhanallah...Rabiatul Adawiyah..tahajud beratus2 rakaat shingga subuh..ada riwayat mngatakan 100,500 rakaat..dlm 24 jam,mampu solat 1000 rakaat..subhanallah..
petikan dari buku bertajuk 'wanita-wanita sufi'..tapi kita.. =(

Tabahkan hati seperti Maryam ibunya Nabi Isa a.s.
Cekalkan diri seperti Siti Khadijah r.a.
Bersihkan jiwa sebersih jiwa Siti Aisyah r.a.
Dan kuatkan iman seperti RABIATUL ADAWIYAH....
Pada suatu hari seorang lelaki datang kepada Rabiah Al-Adawiyah Al-Bashriyah dan bertanya: "Saya ini telah banyak melakukan dosa. Maksiat saya bertimbun melebihi gunung-ganang. Andai kata saya bertaubat apakah Allah AKAN menerima taubat saya ?".

"Tidak," jawab Rabiah.

Pada hari lain seorang lelaki datang kepadanya dan berkata:

"Seandainya tiap butir pasir itu adalah dosa, maka seluas gurunlah tebaran dosa saya. Maksiat apa saja telah saya lakukan, baik yang kecil mahupun yang besar. Tetapi sekarang saya sudah menjalani taubat. Apakah Tuhan menerima taubat saya ?"

"Pasti," jawab Rabiah dengan tegas.

Lalu Rabiah menjelaskan:

"Kalau Tuhan tidak berkenan menerima taubat seseorang hamba, apakah mungkin hamba itu tergerak menjalani taubat ? Untuk berhenti daripada dosa, jangan simpan kata 'AKAN atau ANDAI KATA' sebab hal itu akan merosakkan ketulusan niat mu."

JANGAN BERSEDIH.. ALLAH BERSAMA KITA



"Bukan sengaja Allah membiarkan hamba-hambaNya TERUS MENDERITA,
Tetapi jauh dari itu DIA ingin memberi PAHALA TAMBAHAN untuk kita...
Kita tidak nampak pahala itu,
Tetapi nanti di Akhirat kita akan jadi orang yang sangat kaya.
Malaikat akan menunjukkan kepada kita harta-harta yang dikumpulkan diAkhirat milik kita..

Lalu kita bertanya kehairanan, ' Wahai Malaikat, dari mana datangnya begini banyak hartaku disini?'
Lalu Malaikat menjawab, ' inilah pahala-pahala sabarmu ketika didunia dahulu.

Dan juga segala yang kau minta didunia dahulu tetapi tidak engkau dapat, Allah menyimpannya untukmu disini.
Semua harta ini milik kamu kini'."

SUBHANALLAH....

ALLAH BERFIRMAN dalam surah al - Hijr ayat 56,

" Tidak ada orang yang berputus asa daripada Rahmat Tuhannya, kecuali orang-orang yang sesat.. "

" Demi sesungguhnya! Kami akan menguji kamu dengan sedikit perasaan takut (kepada musuh) dan (dengan merasai) kelaparan, dan (dengan berlakunya) kekurangan dari harta benda dan jiwa serta hasil tanaman. Dan berilah khabar gembira kepada orang-orang yang sabar " .(AL-BAQARAH : 155)

3 Suntikan untuk Umat Muhammad SAW menghadapi dunia akhir zaman



Hadis Jibril - Islam, Iman dan Ihsan.

Mafhum hadis : Daripada Saiyidina Umar R.A, beliau berkata :

”Ketika kami sedang duduk di sisi Rasulullah SAW pada suatu hari, tiba-tiba muncul di hadapan kami seorang lelaki yang memakai pakaian yang sangat putih, berambut sangat hitam, yang tidak ternampak pada dirinya kesan-kesan tanda musafir dan tidak seorang pun di kalangan kami yang mengenalinya. Lalu dia duduk menghampiri Rasulullah SAW lalu disandarkan kedua-dua lututnya ke lutut Baginda SAW dan meletakkan dua tapak tangannya atas dua paha Baginda SAW seraya berkata : “Wahai Muhammad, Terangkan kepadaku tentang lslam. ”Lalu Rasulullah SAW bersabda: “lslam itu bahawa engkau naik saksi bahawa tiada Tuhan melainkan ALLAH dan bahawa Muhammad itu utusan ALLAH, (dan bahawa) engkau mendirikan sembahyang, mengeluarkan zakat, berpuasa di bulan Ramadhan, menunaikan haji ke Baitullah (Mekah) sekiranya engkau berkuasa mengerjakannya. “Lelaki tersebut berkata: “Benarlah engkau.” Maka kami pun merasa hairan kepadanya, dia yang bertanya dia pula yang membenarkannya. Dia bertanya : “Terangkan kepadaku tentang lman.” Baginda SAW bersabda: “(lman itu ialah) bahawa engkau percaya kepada Allah, para MalaikatNya, kitab-kitabNya, para RasulNya, hari Qiamat dan bahawa engkau percaya kepada Qadar baik dan buruk.” Lelaki itu berkata: “Benarlah engkau. Dia berkata lagi: “Terangkanlah kepadaku tentang Ihsan.” Baginda SAW bersabda: “Ihsan itu ialah bahawa engkau menyembah ALLAH seolah-olah engkau melihatNYA. Sekiranya engkau tidak dapat melihatNYA, maka sesungguhnya DIA melihatmu.” Lelaki itu bertanya lagi: “Terangkan kepadaku tentang Qiamat.” Baginda SAW bersabda : “Orang yang ditanya tentang Qiamat tidaklah lebih mengetahui daripada orang yang bertanya.” Lelaki itu berkata: “Maka terangkanlah kepadaku tentang tanda-tandanya.” Baginda bersabda:“(Antara tandatandanya ialah) apabila seorang hamba perempuan melahirkan tuannya dan apabila engkau melihat orang-orang miskin yang berkaki ayam, tidak berpakaian dan papa kedana yang hanya menjadi pengembala kambing berlumba-lumba membina bangunan (iaitu bertukar menjadi kaya raya). Kemudian lelaki itu berlalu, lalu aku terdiam sebentar. Kemudian Baginda bertanya: “Wahai 'Umar! Adakah engkau tahu siapa lelaki yang bertanya itu?” Aku berkata: “ALLAH dan RasulNYA lebih mengetahui.” Baginda bersabda: “Sesungguhnya dia adalah Malaikat Jibril yang datang kepada kamu untuk mengajar kamu tentang agama kamu.”

- Hadiths Riwayat Al-lmam Muslim [Hadiths riwayat Muslim, kitab Al-iman, no: 9 dan 10, Al-Tirmizi, kitab Al-iman, no: 2535, beliau berkata: hadiths ini hasan shahih, al-Nasaa’ie, kitab Al-iman, no: 4904, 4905, Abu Dawud, kitab Al-sunnah,no:4075, Ibn Majah, kitab Al-muqaddimah, no: 62 dan 63, Ahmad, musnad العشرة المبشرین , no: 346]

Betapa pentingya Islam, Iman dan Ihsan itu sehinggakan Malaikat Jibril menjelma sebagai seorang lelaki dan bertemu Rasulullah SAW di khalayak ramai untuk mengajar umat Muhammad tentang Islam, Iman, Ihsan dan Hari Kiamat. Apa kaitan keempat-empatnya? Sangat berkait rapat. Semoga kita semua telah disuntik dengan Islam, Iman dan Ihsan untuk menghadapi dunia akhir zaman ini.

Kenal dan Cinta




Sekadar Renungan moga-moga dapat manfaat..InsyaALLAH..!!!

Jangan mudah mendakwa dan mengaku beriman dan cinta ALLAH selagi hati masih belum benar-benar suci dengan segala sifat mazmumah yang keji dan hati masih berlumuran dengan najis syirik yang tersembunyi…

Betapa ramai yang tahu bahawa tiada yang mengerakkan dan mendiamkan sesuatu dan benda melainkan ALLAH namun kenapa masih ramai yang mempertikaikan dan mempersoalkan kenapa dan mengapa sesuatu itu berlaku????. Katakanlah ALLAH....

Tiada apa yang patut difikirkan dan dibuat kajian jika yakin semuanya adalah lakuan dan ketentuan ALLAH....

Sesungguhnya tiada sesiapa yang dapat menghalang apa jua pemberian dan kurniaan ALLAH dan tiada sesiapa yang dapat memberi apa yang telah ALLAH tahan dan tegah. Sesungguhnya ALLAH atas segala sesuatu MAHA BERKUASA...

Alamat dan tanda orang yang disukai dan dikasihi ALLAH sering ingat ALLAH dan mudah sebut ALLAH. Manakala tanda dan alamat orang yang dibenci ALLAH sering lupa dan derhaka kepada ALLAH serta payah untuk menyebut ALLAH....

Barangsiapa yang menjadikan ALLAH matlamat dan tujuan nescaya segala perkataan, amalan, tindakan, perbuatan, sifat dan akhlak lahir dan bathin akan selari dan muafakat dengan Sunnah Rasulullah saw....

Tiada ada jalan lain untuk dapat mengenal ALLAH malainkan dengan rahmat dan pertolongan ALLAH. Tiada akan dapat rahmat dan pertolongan ALLAH melainkan dengan melaksana dan menjunjung perintah ALLAH dan Rasulullah SAW lahir dan bathin..

Maka larilah kepada ALLAH, kerana kepada NYA jua tempat kembali dan berserah.. berpalinglah dari yang lain dan berhadaplah kepada ALLAH kerana semuanya selain ALLAH akan binasa, YANG KEKAL hanyalah ALLAH YANG HAQ dan BAQA' ....

INGATLAH..!!
Berusahalah bersungguh-sungguh dalam menuntut mengenal ALLAH kerana mana mungkin kita menyembah ALLAH dan memohon pertolongan ALLAH tetapi kita tiada mengenal ALLAH....

Barangsiapa yang mendakwa kenal, cinta dan kasih ALLAH tetapi masih melanggar hukum-hukum dan peraturan ALLAH sesungguhnya ia tertipu dan terpedaya dengan nafsu dan syaitan....

Sesungguhnya jalan-jalan yang membawa kepada petunjuk ALLAH dan jalan menuju ALLAH itu amat jelas dan terang sekali seterang cahaya matahari, namun kenapa masih teraba-raba kesesatan dan terkapai-kapai tenggelam dalam kegelapan. Bukankah telah dinyatakan barangsiapa yang berpegang dengan keduanya tiada akan sesat selama-lamanya ....

Hanya orang-orang yang benar-benar beroleh petunjuk dan rahmat ALLAH serta mendapat bimbingan dan pimpinan ALLAH sahaja yang layak membawa dan menunjuk jalan kepada manusia untuk kembali mengenal ALLAH…

Untuk beroleh kejayaan kena ada kesungguhan dan pengorbanan. Untuk pecahkan batu yang keras kena palu sehabis qudrat. Untuk kasih dan redha ALLAH pasti ditimpa ujian dan cubaan bagi mengesahkan keaslian, keikhlasan dan kesucian hati.. Hanya hati-hati yang ikhlas dan suci dapat masuk berhadap kepada yang MAHA SUCI.

[Sumber: diambil dari Facebook sufizamani]

Pemuda islam yang dijanjikan




Allah matlamat kami ;
Rasul itu ikutan kami ;
Al-Quran itu perlembagaan kami ;
Jihad jalan kami; dan
Mati pada jalan Allah ialah setinggi-tinggi cita-cita kami.

Wahai angkatan pemuda !

Sesungguhnya Allah telah memuliakan kamu dengan menamakan kamu angkatanNya, dengan mengurniakan iman kepada kamu serta mendidik kamu atas dasar ugamanya, dan Allah telah meletakkan kamu di martabat tertinggi di muka dunia dan di kedudukan para da’i di kalangan orang ramai serta Allah menganugerahkan kepada kamu kemuliaan seperti yang dianugerahkannya kepada maha guru di hadapan muridnya.

Allah berfirman di dalam surah Al-Imran ayat 110
Kamulah sebaik-baik umat yang dilahirkan untuk memimpin umat manusia: iaitu kamu menyuruh berbuat kebaikan, dan kamu menegah dari kemungkaran dan kamu beriman kepada Allah.

Allah berfirman di dalam Al-Baqarah ayat 143
Demikianlah pula Kami jadikan kamu umat pertengahan supaya kamu menjadi saksi terhadap umat manusia.

Tipu daya syaitan terhadap manusia


Tipu daya syaitan terhadap manusia supaya meninggalkan ibadat kepada Allah ada tujuh perkara menurut Imam Ghazali iaitu:

1. Syaitan melarang manusia taat kepada Allah. Sedangkan orang-orang yang dipelihara Allah akan menolak ajakannya dan mengatakan: 'Aku mengharapkan pahala dari Allah. Untuk itu, aku harus mempunyai bekalan di dunia ini demi akhirat yang kekal.'

2. Syaitan sentiasa memujuk manusia agar tidak mentaati Allah. Dia menghasut manusia dengan mengatakan :'Nanti sahajalah, kalau sudah tua nanti barulah, masa masih panjang dan kita masih muda atau sebagainya lagi.'; Orang-orang yang terpelihara akan menolaknya dengan mengatakan: 'Kematianku bukan berada ditanganmu. Jika aku menundakan amalanku hari ini untuk esok, sehingga amal hari esok perlu aku kerjakan. Sedangkan setiap hari aku mempunyai amal berlainan.'

3. Syaitan sentiasa mendorong manusia untuk bersegera dalam melakukan amalan kebaikan. Kata syaitan:'Cepat beramal agar engkau dapat mengejar dan mengerjakan amalan-amalan lain.' ; Orang-orang yang selamat akan menolaknya dengan mengatakan: 'Amal yang sedikit tetapi sempurna lebih baik daripada amalan yang banyak tetapi tidak sempurna.'

4. Syaitan akan menyuruh manusia untuk menjalankan amalan yang baik secara sempurna agar tidak dicela oleh orang lain. Mereka yang dipelihara oleh Allah akan mengatakan: 'Bagi saya, penilaian cukup hanya dari Allah swt dan tidak ada manfaatnya beramal kerana manusia (orang lain).'

5. Syaitan membisikkan pujian kepada orang yang beramal: 'Betapa tinggi darjatmu kerana dapat beramal soleh dan betapa cerdik dan sempurnanya dirimu.' ; Mendengar pujian ini, orang yang baik akan mengatakan bahawa:'Semua keagungan dan kesempurnaan itu hanyalah kepunyaan Allah dan bukan kekuatan atau kekuasaanku. Allah yang melimpahkan taufik kepadaku untuk dapat beramal sehingga Dia meredhai dan memberikan pahala yang besar. Sekiranya tanpa kurniaanNya, apalah erti amalanku ini, jika dibandingkan dengan nikmat Allah yang telah diberikan kepadaku, disamping dosaku yang bertimbun pula.'

6. Dengan gagalnya jalan kelima, syaitan akan menerapkan cara yang keenam. Cara ini lebih berat jika dibandingkan dengan cara-cara yang terdahulu dan manusia tidak akan menyedarinya kecuali orang-orang yang cerdik dan berfikir. Syaitan berbisik dalam hati manusia: 'Bersungguh-sungguhlah engkau beramal dengan sir (kejahatan), jangan sampai diketahui oleh orang lain .' ; Begitulah syaitan mencampur-baurkan amalan seseorang dengan penipuannya yang sangat tersembunyi. Dengan ucapannya itu syaitan bermaksud untuk memasukkan sedikit perasaan riak. Orang-orang yang dipelihara Allah akan menolak ajakannya dengan mengatakan: 'Hai malaun (yang dilaknat), engkau tidak henti-henti menggodaku dan merosakkan amalanku dengan pelbagai cara. Dan kini, kau berpura-pura seolah-olah akan memperbaiki amalanku, padahal engkau bermaksud merosakkannya. Aku adalah hamba Allah dan Allah yang menjadikanku. Jika berkehendak, Allah akan menjadikan aku mulia atau hina. Semuanya itu adalah urusan Allah. Aku tidak khuatir, amalanku diperlihatkan atau tidak kepada orang lain, sebab itu bukan urusan manusia.'

7. Gagal dengan cara itu, syaitan akan meneruskan godaannya dengan cara lain lagi. Dia mengatakan: 'Hai manusia, janganlah engkau menyusahkan diri sendiri dengan beramal ibadat kerana jika Allah telah menetapkan kamu sebagai orang yang berbahagia pada hari azali kelak, maka meninggalkan ibadat pun tidak akan memberikan sebarang mudharat. Engkau tetap menjadi orang yang berbahagia dan sebaliknya jika Allah menetapkan kamu sebagai seorang yang celaka, maka tidak ada gunanya engkau beribadat kerana engkau tetap akan celaka.' ;

Orang-orang yang dipelihara oleh Allah sudah pasti akan menolak godaan itu dengan mengatakan: 'Aku hanyalah hamba Allah. Wajib bagiku menuruti perintahNya. Allah Maha Mengetahui, menetapkan sesuatu dan berbuat apa sahaja sesuai dengan kehendakNya. Walau bagaimanapun keadaanku, amalanku tetap bermanfaat. Jika aku ditetapkan sebagai orang yang berbahagia, aku akan tetap beribadat untuk memperbanyakkan pahala. Sebaliknya, jika aku ditetapkan sebagai orang yang celaka, aku akan tetap meneruskan perbuatan ibadat agar tidak menjadi sebuah penyesalan bagiku. Sekiranya aku masuk neraka, padahal aku taat, itu adalah lebih aku sukai daripada aku masuk neraka kerana melakukan maksiat.

Tetapi tidak akan demikian akibatnya kerana janji Allah pasti terbukti dan firmanNya pasti benar ; Allah telah menjanjikan pahala kepada sesiapa sahaja yang taat kepadaNya. Barangsiapa mati dalam keadaan beriman dan taat kepada Allah, dia tidak akan dimasukkan ke dalam neraka, melainkan syurgalah tempatnya. Jadi, masuknya seseorang ke dalam syurga bukan kerana kekuatan amalan yang telah didirikan, tetapi kerana janji Allah yang suci murni dan pasti! Kelak, orang-orang yang berbahagia dan beruntung akan mengatakan; Segala puji bagi Allah yang membuktikan janjiNya dengan syurga, Semoga Allah melimpahkan rahmatNya kepada kita.'

Sesungguhnya dalam mentaati Allah, terlalu banyak godaan dan tipu daya syaitan yang perlu kita lalui. Bandingkan segala permasalahan dan perbuatan kepada keadaan tersebut dan pohonlah perlindungan Allah swt agar terlindung dan terpelihara dari kejahatan syaitan. Sesungguhnya segala sesuatu itu berada di bawah kekuasaan Allah dan kepadaNyalah kita mengharapkan taufiq dan keredhaan. Tiada daya untuk meninggalkan maksiat dan tidak ada kekuatan untuk mengerjakan ketaatan kecuali dengan pertolongan Allah yang Maha Luhur dan Maha Agung.

ditulis oleh : Hassan Adli B. Haji Othman

Cahaya di atas cahaya




“Allah (memberi) cahaya (kepada) langit dan bumi. Perumpamaan cahaya Allah adalah seperti lubang yang tak tembus yang di dalamnya ada pelita besar. Pelita itu di dalam kaca dan kaca itu seakan-akan (bintang yang bercahaya) seperti mutiara yang menyalakan minyak dari pohon yang banyak berkahnya, iaitu pohon zaitun yang tumbuh tidak di sebelah timur (sesuatu) dan tidak pula di sebelah baratnya yang minyaknya sahaja menerangi walaupun tidak disentuh api. Cahaya di atas cahaya (berlapis-lapis) Allah membimbing kepada cahayanya, siapa yang Dia kehendaki, dan Allah membuat perumpamaan-perumpamaan bagi manusia dan Allah Maha Mengetahui segala sesuatu."

Tetapi.........

"Tetapi bagi orang-orang kafir, perbuatan mereka itu adalah ibarat kegelapan yang bertimbun-timbun di laut yang sangat dalam yang berombak dan dilapisi lagi dengan ombak di atas awan gelap, Gelap di atas Gelap, sehingga jika seseorang menjulurkan tangannya, tidaklah kelihatan tangan itu. Sesungguhnya barangsiapa yang Allah tidak beri cahaya, maka tidaklah ada cahaya baginya".

Ikhlas Rahsia Allah



Demikian ketentuan Allah. Satu ketentuan yang pasti kita akan hadapi satu hari nanti. Batas di mana manusia tidak dapat berdalih lagi. Hari di mana kita terpaksa menerima akibat dari usaha kita di dunia. Di hari itu orang yang tidak ikhlas akan melolong, memekik dan menyesal amalannya tertolak. Dia sangka dapat membohongi Allah, rupanya tidak. Allah lebih tahu darinya tentang gerak hatinya sendiri. Marilah kita insaf dari sekarang, betulkan niat kita ketika melakukan suatu amalan. Mohon dari Allah agar diberiNya hati yang ikhlas, sebab ikhlas anugerah daripada Allah. Dalam satu hadis Qudsi Allah berfirman yang bermaksud:

“Ikhlas adalah satu rahsia dalam rahsia-rahsia-Ku. Aku titiskan ia dalam hati hamba-hambaku yang Aku mangasihinya” (Riwayat Abu Hasan Al Basri)


Kerana ikhlas satu rahsia Allah tentu tidak mungkin kita dapat mengetahui siapa yang ikhlas dan siapa yang tidak. Malah diri kita sendiri pun mungkin kadang-kadang susah untuk dipastikan apakah amalan kita itu ikhlas atau sebaliknya. Kita tidak boleh mengatakan diri kita ikhlas “saya ikhlas”.

Walaupun ikhlas adalah rahsia Allah namun islam membuat satu garis panduan unutk mengukur hati kita dan membentuknya supaya benar-benar ikhlas. Di antara tanda-tanda ikhlas dalam satu amalan apabila orang memuji atau mencaci amalan kita, kita rasa sama saja. Pujian tidak membanggakan kita dan kejian tidak menyusahkan. Itulah tanda ikhlas. Maknanya amalan itu betul-betul dibuat kerana Allah. Kerana itu kalau manusia cerca, caci atau hina, hati pun tidak cacat, tidak timbul perasaan marah, dendam atau ingin membela diri atau melawan orang yang menghina itu.

Begitu juga, kalau orang puji, pujian itu tidak membekas di hatinya. Tidak timbul rasa bangga, puas hati dan juga dan juga tidak bertambah kasih sayangnya pada orang yang memuji itu, disebabkan oleh pujiannya. Bagi orang-orang yang ikhlas, pujian dan kejian tidak pernah difikirkan apalagi hendak di harapkan. Mereka sangat takut kalau-kalau Allah menolak amalan dan memurkai mereka. Sebaliknya mereka sangat ingin Allah menerima baik amalan-amalan mereka serta meredhai mereka. Mereka sanggup mengetepikan kepentingan sendiri dalam usaha mencari keredaan Allah. Mereka tidak bimbang nasib diri, rugi atau untung, orang keji atau puji, menang atau kalah, yang penting supaya Allah menerima baik amalan mereka. Rasulullah SAW kerana menganjurkan sifat ikhlas telah bersabda yang bermaksud:

“Berbuat baiklah pada orang yang berbuat jahat kepada kamu”

Seseorang yang mencari keredaan Allah, akan sentiasa mencari peluang untuk berbakti kepada-Nya. Ketika orang lain bertindak jahat pada mereka, mereka akan merasa berpeluang untuk mendapat pahala dan kasih sayang Allah. Sebab itu kejahatan orang diterima baik dan dibalas dengan kebaikan pula.

Hal itu benar-benar berlaku di kalangan orang-orang soleh dan muqarrobin. Ketika mendengar orang menghina mereka, langsung dihantarnya hadiah pada orang itu. Bila di Tanya apa tujuan hadiah itu,jawapan mereka adalah, ”Orang yang menghina kita sebenarnya memberi pahala kepada kita. Memberi pahala sama seperti memberi syurga. Jadi untuk membalas pemberian yang begitu besar pada kita,memang patutlah kita menghadiahkan sesuatu kepadanya”. Begitulah hati yang ikhlas. Dia tidak melatah kalau orang menggugat,malah gugatan itu mendekatkan dirinya pada Allah Taala.

[Sumber :Cahaya Mukmin]

DETIK-DETIK KETIKA BUKU AMALAN KITA DIBUKA



Salah satu peristiwa besar yang akan terjadi pada saat upacara hisab ialah penyerahan buku catatan amal manusia di dunia. Allah S.W.T. menjelaskan proses penyerahan buku itu adalah berbeza-beza sesuai dengan amal perbuatan manusia di dunia.

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
"Adapun orang yang diberikan kepadanya kitab dari sebelah kanannya, maka dia berkata: 'Ambillah, bacalah kitab amalanmu (ini). Sesungguhnya aku yakin bahawa aku akan menemui hisab terhadap diriku.'

"Adapun orang yang diberikan kepadanya kitab dari sebelah kirinya, maka dia berkata: 'Aduhai,alangkah baik jika aku tidak diberikan kepadaku kitab. Alangkah baiknya kiranya kematian itu suatu penamat. Harta kekayaanku sekali-kali tidak memberi manfaat kepadaku. Malah telah hilang dariku kuasa pemilikannya." (Suruh al-Haqqah)

Malaikat Pencatat

Allah S.W.T. berfirman (yang bermaksud):
'Tiada suatu ucapan pun yang diucapkannya melainkan ada berdekatannya malaikat pengawas yang selalu hadir." (Suruh Qaf 50:18)

Al-Quran menamakan kedua-dua malaikat ini dengan sebutan al-Hafazah (penjaga amal perbuatan manusia).

Riwayat al-Bukhari dan Muslim daridapa Ibn Abbas bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud:
" Sesungguhnya Allah s.w.t. mencatat amalan baik dan buruk manusia. Maka sesiapa yang berkeinginan (hamma) untuk melakukan kebaikan namun tidak jadi melakukannya, akan ditulis untuk kebaikan sempurna. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukannya lalu ia benar-benar melakukannya, maka ditulis untuknya sepuluh kebaikan sehingga tujuh ratus kali ganda bahkan hingga tidak terbatas. Dan sesiapa yang berkeinginan untuk melakukan keburukan namun ia tidak jadi melakukannya, maka ditulis untuknya satu kebaikan. Namun jika ia keinginannya lalu benar-benar melakukannya, maka akan ditulis untuknya satu kejahatan."

Buku Amalan

Kedua-dua malaikat ini tidak pernah penat atau bosan mencatat amalan manusia, hingga tiba saat kematian orang tersebut lalu ditutuplah buku amalannya. Dan buku itu akan sekali lagi dibuka apabila orang tersebut dibangkitkan kembali untuk menjalani hisab. Imam ahli tefsir Muqatil bin Sulaiman berkata, "Apabila seseorang mati, maka lembaran amalannya tertutup. Lalu apabila ia dibangkitkan, lembaran-lembaran itu akan dibuka kembali."

Ucapan ini sebagaimana firman Allah S.W.T. (yang bermaksud):
"Dan apabila catatan-catatan (amal perbuatan manusia) kembali dibuka". (Suruh al-Takwir 81:10)

Diriwayatkan bahawa buku-buku itu akan turun dari arah langit, lalu berterbangan mencari para pemiliknya yang ketika itu sedang berdiri di padang Mahsyar. Sebahagian ulama membayangkan pemandangan waktu itu bagaikan hujan salji yang sangat lebat. Imam al-Baihaqi meriwayatkan dalam al-Zuhd al-Kabir daripada Rabi'ah al-'Adawiah ia berkata, "Setiap kali melihat hujan salji, aku teringat buku-buku amalan yang berterbangan."

Anehnya, buku yang berterbangan itu jatuh pada tangan pemiliknya. Jika ia jatuh ke tangan pemiliknya melalui arah kanan, maka disambut dengan kegembiraan yang tidak terkira. Sebab "kanan" (bahasa Arab al-yamin) berasal daripada kata "al-yumn" yang mengandungi makna "beruntung" sehingga menandakan keselamatan. Orang ini akan melompat kegirangan lalu menunjukkan bukunya itu kepada semua orang yang berada berdekatannya. Ia berkata, " Mari lihatlah kitabku ini! Sesungguhnya sejak dulu aku yakin bahawa aku akan menemui hisab terhadap diriku." Demikian sebagaimana yang diceritakan dalam suruh al-Haqqah di atas.

Sebahagian buku yang lain jatuh ke tangan pemiliknya melalui arah tangan kiri, maka dia akan melahirkan rasa ketakutan yang tidak terbayang. Sebab "kiri" ( bahasa Arab al-syimal atau masy'amah) mengandungi makna "syu'm" yang bererti "sial" atau "tidak beruntung". Ketakutan orang ini semakin besar pada waktu dia membaca isi buku tersebut dan melihat semua perincian perbuatannya tertulis dengan jelas. Mereka berkata: "Aduhai celaka kami, kitab ini yang tidak meninggalkan wang kecil dan tidak (pula) yang besar, melainkan ia tercatat semuanya." (Suruh al-Kahfi 18:49)

Imam al-Bukhari dan Muslim meriwayatkan daripada Abu Hurairah bahawa Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud,"Sering kali sebuah kata-kata yang diucapkan seseorang, ia menganggapkan ringan sahaja, namun dapat membuatnya melayang-layang di neraka selama tujuh tahun lamanya."

JANJI ALLAH SWT




JANJI ALLAH SWT

An Nuur ayat 55 juz 18 :
“Dan Allah telah berjanji kepada orang-orang yang beriman di antara kamu dan mengerjakan amal-amal yang saleh bahwa Dia sungguh-sungguh akan menjadikan mereka berkuasa di muka bumi, sebagaimana Dia telah menjadikan orang-orang sebelum mereka berkuasa, dan sungguh Dia akan meneguhkan bagi mereka agama yang telah diridhai-Nya untuk mereka, dan Dia benar-benar akan menukar (keadaan) mereka, sesudah mereka dalam ketakutan menjadi aman sentausa. Mereka tetap menyembahku-Ku dengan tiada mempersekutukan sesuatu apapun dengan Aku. Dan barangsiapa yang (tetap) kafir sesudah (janji) itu, maka mereka itulah orang-orang yang fasik.”

Beberapa janji Allah sangat jelas, di antaranya :

1. Menjadi Pemegang kepentingan. (Stakeholders)
2. Dikuatkan agamanya (Strong in faith)
3. Kenyamanan hidup (Comfortable in life)

Untuk mendapatkan tiga point di atas ternyata tidak terlalu sulit, hanya butuh usaha lebih, Bahkan Allah ta’ala hanya memberikan satu syarat saja setelah iman dan amal soleh yaitu : Menyembah Allah ta’ala tanpa menyekutukannya dengan hal apapun.

Sumber:dakwatuna..

Apa itu Titian Sirat



"Apa itu TITIAN SIRAT ?"

As-Sirat dari sudut bahasa bermaksud jalan. Manakala dari sudut syariat ianya merupakan satu jambatan yang dibentang merentasi Neraka Jahannam; untuk manusia menyeberanginya menuju ke Syurga.

Dan tiada seorangpun di antara kamu melainkan akan sampai kepadanya (Neraka Jahannam); (yang demikian) adalah satu perkara Yang mesti (berlaku) Yang telah ditetapkan oleh Tuhanmu. (Maryam : 71)

Dalil: Tidak akan menyeberangi titian Sirat melainkan orang Mukmin.

Dari Abi Said Al-Khudriy r.a dari Nabi s.a.w : “…Maka orang mukmin akan melaluinya seperti kerdipan mata; (ada yang) seperti kilat dan taufan, seperti burung, seperti kuda dan tunggangan yang terbaik; maka yang berjaya selamat sampai, yang tersiat dihantar, yang terkait berada dalam neraka…” Sebahagian dari hadith riwayat Muslim

Dari hadith Abi Hurairah dan Huzaifah r.a : “…berjalan bersama mereka amalan mereka dan nabi kamu berada di atas titian sirat dalam keadaan berkata: “Ya Tuhan, selamatkan! Selamatkan!”, sehingga lemahnya amalan hamba-hamba dan sehingga datang seorang lelaki yang tidak mampu berjalan melainkan merangkak” Sebahagian dari hadith riwayat Muslim

Dari Abi Hurairah r.a sesungguhnya Rasulullah s.a.w bersabda: “…dibentangkan titian Sirat di antara Neraka Jahannam, maka akulah dan ummatku yang pertama menyeberanginya. Tidak berkata-kata pada ketika itu kecuali para rasul dan doa mereka ialah : “Ya Allah, selamatkan, selamatkan!” Riwayat Bukhari

|Fudhal bin iyadh brkata prjalanan di sirat memakn mase 15000 tahun. 5000 tahun menaik,5000 tahun mndatar dn 5000 tahun manaik,ada makhluk yg melitasinya sprt kilat,sprti ANGIN, menunggang binatang korban dn brjaln kaki. ade yg tdk dpt memelpsinya dsebabkn api nrka sntiase mnrik kaki mrka, lalu mrka JATUH ke dlmnya|

Orang pertama melalui sirat ialah Nabi Muhammad SAW yang mengepalai umat lain.

Sabda Rasulullah bermaksud: “Dan direntangkan sirat di antara dua jurang neraka jahanam, maka akulah Rasul pertama yang melaluinya bersama umatku yang lulus.”

Tahap kelajuan seseorang mukmin meniti titian itu bergantung kepada tahap keimanan dan amal masing-masing. Semakin tinggi keimanan dan amalan, kian laju menuju titian itu. Perjalanan semua manusia di atas Sirat Mustaqim adalah berbagai diantaranya ialah :

Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat sepantas kilat.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat seperti tiupan angin.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat seperti burung terbang.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat seperti kelajuan kuda lumba.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat sepantas lelaki perkasa.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat sepantas binatang peliharaan.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat dalam tempoh sehari semalam.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat selama satu bulan.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat selama bertahun-tahun.
Ada golongan yang dapat melintasi Titian Sirat selama 25 ribu tahun.
semua kiraan masa adalah mengikut kiraan masa dunia.

Diantara tips untuk melepasi Titian Sirat Mustaqim

Dalam sebuah hadith panjang riwayat Imam Muslim daripada Abu Hurairah r.a., Rasulullah s.a.w. bersabda yang bermaksud

“Dan diletakkan sebuah jambatan di atas neraka jahannam, lalu aku dan umatku menjadi orang pertama yang meniti di atasnya. Rasul-rasul berdoa pada hari itu : ‘Ya ALLAH, selamatkan, selamatkan.’ Di kanan kirinya ada pengait-pengait seperti duri pokok Sa’dan. Pernahkah kalian melihat duri pokok Sa’dan?” Para sahabat menjawab, “pernah, wahai Rasulullah.”

Baginda melanjutkan : “Sesungguhnya pengait itu seperti duri poko Sa’dan, namun hanya ALLAH yang tahu besarnya. Maka ramai manusia yang disambar dengan pengait itu sesuai dengan amal perbuatannya di dunia.”
Suasana pada saat itu pastinya mengerikan. Suara teriakan, jeritan meminta tolong, tangisan, dan ketakutan terdengar dari pelbagai arah. Lebih mengerikan suara gemuruh api neraka dari bawah sirat yang siap menelan orang terjatuh ke dalamnya. Tidak henti-henti Rasulullah s.a.w. dan nabi-nabi yang lain termasuk juga malaikat berdoa untuk keselamatan manusia,

“Ya ALLAH, Selamatkan, Selamatkan.”

Setiap muslim wajib menjadikan kepercayaan kepada perkara ini sebagai aqidahnya. Berkenaan dengan sifat titian ini,

Rasulullah s.a.w. pernah bersabda mafhumnya : “Ia ialah sebuah jalan yang sangat licin, kaki sulit sekali berdiri di atasnya.”

(Riwayat Imam Muslim daripada Abu Said Al-Khudri)

Dalam hadith Ahmad daripada Aisyah r.h.a., Rasulullah s.a.w. menyifatkan bahawa sifat titian itu adalah lebih tipis daripada rambut dan lebih tajam daripada pedang.Sirat di akhirat ini wujud hasil daripada titian hidup yang kita pilih selama tinggal di dunia. Oleh sebab itu, siapa yang memilih jalan ALLAH, sambil berpegang teguh dengan syariat Islam, maka sirat di akhirat ini akan mudah dilalui untuk sampai ke syurga idaman.Sebaliknya, siapa yang enggan melalui jalan ALLAH ini, lalu memilih jalan hidup yang bebas daripada aturan halal-haram, maka hari itu sirat yang akan dilaluinya menjadi sangat sempit dan sukar dilalui. Golongan ini akan tergelincir dari titian lalu jatuh melayang-layang ke dalam neraka jahannam selama-lamanya.

Rasulullah s.a.w. pernah menyebut beberapa amalan yang dapat menjamin keselamatan seseorang melintas di atas sirat. Antaranya adalah :

~Banyakkan bersedekah
~Melazimkan diri hadir ke masjid

Beberapa amalan buruk dapat merencatkan kelancaran perjalanan seseorang di atas titian sirat:

1. Membuat tuduhan dusta kepada seorang Mukmin.
Abu Daud meriwayatkan daripada Muaz bin Anas al-Juhani, sabda Rasulullah s.a.w. yang bermaksud :
“Sesiapa yang menjaga seorang Mukmin daripada gangguan munafik, maka ALLAH akan mengutus seorang malaikat untuk menjaga tubuhnya daripada api neraka jahannam, dan sesiapa yang membuat tuduhan (dusta) kepada seorang Mukmin untuk memburukkan namanya, maka ALLAH akan menghentikan langkahnya di atas sirat hingga ia bersedia melepaskan tuduhan tersebut.”

*Termasuk membuat tuduhan dusta ialah menyokong tuduhan tersebut dan menyebarkannya dalam kalangan masyarakat untuk merosakkan nama baik atau reputasi orang yang dituduh. Justeru, berhati-hatilah dalam menapis tiap berita dan cerita yang kita terima. Lebih-lebih lagi bila berkaitan dengan dosa seperti zina dan liwat. Kita memohon agar ALLAH membersihkan umat kita daripada sikap-sikap yang tidak sihat ini.



SUMBER: Sha Ridhuan

SILA TAG DAN SEBARKAN KEPADA RAKAN-RAKAN

P/S: Sesungguhnya malaikat tidak pula rehat dan sentiasa menulis pahala setiap perbuatan mulia kita.

Melakon dan melukis watak Nabi dan Sahabat



Ulama telah melarang daripada melakonkan watak para Nabi dan Rasul. Begitu juga dengan hukum melukis watak mereka. Sebab-sebab dan dalil-dalil bagi larangan tersebut adalah seperti berikut:

1. Melakonkan dan melukis watak mereka adalah tidak boleh dilakukan dengan sempurna dan tepat seperti mana yang asal. Ini menyebabkan berlakunya pembohongan dengan perkataan dan perbuatan. Pembohongan terhadap mereka adalah perkara yang diharamkan. Nabi s.a.w bersabda:


من كذب علي متعمدا فليتبوأ مقعده من النار

Maksudnya: Sesiapa yang berbohong keatasku dengan senghaja maka hendaklah dia menempati tempatnya di dalam neraka. (Hr Bukhari dan Muslim)


Sekalipun hadis ini diucapkan oleh Nabi Muhammad s.a.w tetapi hukumnya merangkumi semua para Nabi dan Rasul.


2. Melakonkan dan melakar watak para Nabi dan Rasul adalah satu perkara yang menyakiti mereka. Ini kerana lakonan dan lakaran tersebut tidak dibuat secara tepat dengan yang asal. Menyakiti hati rasulullah s.a.w adalah amat ditegah sama sekali. Firman Allah s.w.t:


"Sesungguhnya orang-orang yang menyakiti Allah dan Rasulnya, Allah melaknat mereka di dunia dan akhirat dan menyediakan mereka azab yang menghina mereka" (57: al-Ahzab)

Menyakiti Rasul yang lain seumpama menyakiti Nabi Muhammad s.a.w.


3. Para Rasul adalah contoh tauladan bagi manusia lain. Melakukan sesuatu yang bersifat bohong terhadap mereka adalah boleh menyesatkan manusia. Allah s.w.t berfirman kepada Nabi s.a.w selepas menyebut 18 Nama para Nabi :


"Merekalah orang-orang yang mendapat hidayah daripada Allah. Maka hendaklah kamu meneladani petunjuk perjalanan hidup mereka." (90: al-Anam)

Firman Allah s.w.t:


"Sesungguhnya terdapat contoh tauladan yang baik bagi kamu pada diri Rasulullah." (21: al-Ahzab)

Oleh kerana hujjah2 yang diatas maka para ulama telah mengharamkan melakonkan watak para Nabi dan melukis gambar mereka. Diantara fatwa yg mengharamkan perkara ini adalah seperti berikut:


1. Fatwa Syeikh Hasanain Mahkluf bekas mufti Mesir pada bulan Mei 1950 (buku al-Fatawa al-Islamiah - jilid ke4 ms 1297)

2. Lajnah Fatwa Universiti al-Azhar pada bulan Jun 1968.

3. Majlis Majma3 al-Buhus al-Islamiah (pusat kajian Islam Mesir) pada Februari 1972.

4. Dar Ifta Misriah (pusat fatwa Mesir) pada ogos 1980.

5. Syeikh Atiah Saqor bekas mufti mesir.

Melakonkan watak sahabat


Seperti mana haramnya melakonkan watak para Rasul haram juga melakonkan watak para sahabat yang memiliki kedudukan tinggi dalam Islam seperti khalifah yang empat. Ini disebabkan mereka juga disuruh untuk dijadikan contoh tauladan. Nabi s.a.w bersabda:

فعليكم بسنتي وسنة الخلفاء الراشدين المهديين

Maksudnya: Maka hendaklah kamu berpegang dengan sunnahku dan Sunnah para khalifah yg mendapat petunjuk. (Hr Abu Daud dan Tirmizi -hadis sahih)


Adapun hukum melakonkan watak sahabat-sahabat Nabi yang lain ada terdapat perselisihan ulama:

1. Ada yang mengharamkan melakonkan watak semua sahabat.

2. Ada yang mengharamkan melakonkan watak sepuluh sahabat yang dijanjikan syurga.

3. Ada yang mengharamkan melakonkan watak sahabat-sahabat Nabi yang berjuang bersama Rasul dlm tempoh yang lama.

Pendapat ketiga adalah yang dipilih oleh oleh panel-panel persidangan Majma-majma Buhus Islam dan Dar Ifta Misriah. Mereka mengharamkan melakonkan watak sahabat-sahabat besar Nabi.


Kesimpulan

Melakonkan watak para Rasul adalah diharamkan menurut persepakatan ulama. Diharamkan juga melakonkan watak-watak khalifah Nabi dan sahabat-sahabat besar. Adapun sahabat Nabi yang lain, ada yang mengharamkan dan ada yang membenarkan.

Dosa Wanita


Dosa seorang wanita yang tidak menutup aurat dan melakukan maksiat tidak ditanggung olehnya seorang sahaja. Tetapi beliau turut mengheret puluhan orang lain yang akan menanggung dosa bersamanya. Adakalanya si wanita ini berkata:

‘Aku tidak menutup aurat itu aku punya pasal la! Bukan aku menyusahkan kamu pun!’

Sebenarnya beliau silap! Dek kerana dirinya yang tidak menutup aurat, beliau telah membuatkan orang-orang yang bertanggungjawab mendidik dan menjaganya turut menanggung dosa. Siapakah orang-orang itu?

Mereka ialah:
Suaminya.
Ayahnya.
Saudara lelakinya.
Anak lelakinya.

Keempat-empat golongan lelaki ini perlu bertanggungjawab memikul beban dosa yang dibuat oleh seorang wanita. Adakah ini dikatakan tidak menyusahkan?Itu baru sebahagian. Mereka yang disenaraikan di atas adalah orang-orang yang perlu ‘bertanggungjawab’, belum termasuk orang-orang lain yang ‘terlibat’. Di bawah ini saya senaraikan pula orang-orang lain yang terlibat kerana dosa seorang wanita:

Sahabat

Sahabat yang menyuruh, mencadangkan dan yang dijadikan contoh untuk seorang wanita membuka aurat perlu menanggung dosa yang sama seperti wanita yang membuka aurat.Sahabat yang tidak menegur juga perlu menanggung dosa kerana tidak menyampaikan amanah dari Allah. Telah dinyatakan bahawa kita perlu membuat teguran dalam peringkat:
Tegur dengan tangan jika terdaya.
Tegur dengan mulut jika terdaya.
Benci di dalam hati. Dan ini adalah selemah-lemah iman.
Jika tidak menegur kita sekurang-kurangnya perlu merasa benci di dalam hati. Bukankah hal ini menyusahkan orang lain?

::Orang yang melihat

Sesiapa sahaja yang melihat dengan syahwat dan ghairah akan menanggung dosa penglihatan dan dosa hati. Setiap mata yang memandang walaupun hanya sehelai rambut akan membuatkan si wanita itu bertambah dosa berlipat kali ganda.

::Jurufoto

Jurufoto yang mengambil gambar wanita bukan mahramnya yang tidak menutup aurat adalah berdosa. Dosanya akan bertambah apabila menyebarkan gambar itu dalam majalah, internet dan seumpamanya.

::Penerbit surat khabar, majalah, blog dan sebagainya.

Mana-mana sahaja media yang memaparkan aurat wanita adalah berdosa. Tengok saja penulis blog gosip, majalah, surat khabar dan sebagainya. Semuanya dipenuhi dengan gambar-gambar wanita yang tidak menutup aurat. Kesemua orang ini menanggung dosa disebabkan oleh wanita yang tidak menutup aurat.

::Penjual/ penyebar

Orang yang menjual majalah, gambar-gambar dan sesiapa sahaja yang menyebarkan gambar wanita yang tidak menutup aurat dalam FB, Tagged, Friendster, Myspace dan sebagainya turut menanggung dosa. Dalam Islam, apa sahaja yang haram adalah haram untuk dijual dan disebarkan.

::Pembeli/ pembaca

Orang yang membeli dan membaca turut menanggung dosa. Sesiapa yang menyumbang dan memberi sokongan untuk kejayaan mereka-mereka yang mendedahkan aurat ini akan menerima saham dosa masing-masing.
Kerana disebabkan merekalah golongan-golongan yang tidak menutup aurat ini semakin bangga dengan dosa-dosa mereka.Inilah antara orang yang akan menanggung dosa kerana seorang wanita yang tidak menutup aurat.
Tidak cukupkah senarai ini menjelaskan bahawa betapa perbuatan tidak menutup aurat itu akan menyusahkan orang lain? Itu belum termasuk orang-orang yang melihat dengan ghairah sehingga menyebabkan mereka berniat untuk merogol, mencarut, memaki-hamun, mengumpat tentang keburukan bentuk tubuh wanita itu dan banyak lagi kesan buruk yang perlu ditanggung disebabkan sikap sombong seorang wanita yang tidak menutup aurat.

Nauzubillah…Setelah membaca, mari kita renung-renungkan kembali berapa banyak dosa yang telah kita kumpulkan? Beristighfar dan bertaubatlah sebelum terlambat…Sebarkan artikel ini, semoga kita semua mendapat manfaat. InsyaAllah….

Nota :sebarkanlah walau sepotong ayat.

Jumat, 23 Maret 2012

ADAKAH ANDA SAYANG KEPADA RASULULLAH S.A.W ?



ADAKAH ANDA SAYANG KEPADA RASULULLAH S.A.W ?


Rasulullah S.A.W. bersabda:

"Sesiapa membaca selawat sepuluh kali pada pagi hari dan sepuluh kali pada waktu petang, maka ia akan memperolehi syafaatku pada hari kiamat". (Riwayat al-Tabarani daripada Abu Darda' r.a.)



Tempat dan waktu dianjurkan berselawat:

1) Sesudah laungan azan.

2) Ketika hendak masuk dan ketika keluar masjid.

3) Dalam solat jenazah,

4) Dalam takbir-takbir hari raya.

5) Sewaktu membaca tahiyat (tasyahud) akhir dalam solat.

6) Pada awal dan akhir bacaan doa.

7) Pada malam dan siang hari jumaat.

8) Dalam khutbah dan semasa bacaan qunut.

9) Ketika orang menyebut nama Rasulullah S.A.W.

10) Tiap pagi, petang, ketika mengadakan majlis ceramah, ketika susah, sakit.

Wanita Solehah Lebih Baik Dari Bidadari Syurga


Wanita Solehah Lebih Baik Dari Bidadari Syurga...

ASSALAMUALAIKUM.....


Syukur ALHAMDULILLAH kerana masih di beri peluang untuk terus berada di bumi ini. Semoga diri ini sentiasa istiqomah dalam melakukan setiap kebaikan. INSYALLAH. Kali ini, saya ingin berkongsi tentang sesuatu yang saya rasa amat bermanfaat kepada kita semua terutama golongan wanita. Semoga perkongsian ini dapat membimbing kita semua ke arah kebenaran.


Bidadari syuraga?Pasti kita semua membayangkan yang indah-indah semuanya. Bidadari yang cantik, yang berbudi pekerti dan lain-lain, tapi sedarkah kita bahawa wanita solehah itu lebih baik dari bidadari syurga? jadi, sama-samalah kita semua merebut peluang ini untuk menjadi wanita solehah.




Wanita solehah tidak boleh sembarangan mencintai lelaki. Lelaki yang paling wajar dicintai oleh wanita solehah ialah Nabi Muhammad SAW. Ini kerana Nabi Muhammad SAW adalah pembela nasib kaum wanita. Baginda telah mengangkat martabat kaum wanita daripada diperlakukan dengan kehinaan pada zaman jahiliyah, khususnya oleh kaum lelaki.


Ajaran yang dibawa oleh Nabi Muhammad SAW juga berjaya menyempurnakan budi pekerti kaum lelaki. Ini membawa keuntungan kepada kaum wanita kerana mereka mendapat kebebasan dalam kawalan dan perlindungan keselamatan oleh kaum lelaki. Iaitu dengan mengikuti ajaran Nabi Muhammad SAW menjadikan bapa atau suami mereka berbuat baik dan bertanggungjawab ke atas keluarganya. Demikian juga dengan kedatangan Rasulullah SAW telah menjadikan anak-anak tidak lupa untuk berbakti kepada ibu mereka.


Salah satu tanda kasih Baginda SAW terhadap kaum wanita ialah dengan berpesan kepada kaum lelaki agar berbuat baik kepada wanita, khususnya ahli keluarga mereka. Rasulullah SAW sendiri menjadikan diri dan keluarga baginda suri teladan kepada kaum lelaki untuk bagaimana berbuat baik dan memuliakan kaum wanita.


Rasulullah SAW bersabda,


“Orang mukmin yang paling sempurna imannya ialah yang paling baik akhlaknya, dan yang berbuat baik kepada ahli keluarganya.” (Riwayat Abu Daud dan Tirmizi)


Lagi sabda Rasulullah SAW,


“Sebaik-baik kamu adalah yang terbaik terhadap keluarganya; dan aku adalah yang terbaik dari kamu terhadap keluargaku. Orang yang memuliakan kaum wanita adalah orang yang mulia, dan orang yang menghina kaum wanita adalah orang yang tidak tahu budi.” (Riwayat Abu ‘Asakir)





Tapi betul ke wanita solehah itu lebih baik daripada bidadari syurga?


Daripada Umm Salamah, isteri Nabi SAW, katanya(di dalam sebuah hadis yang panjang):


Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Adakah wanita di dunia lebih baik atau bidadari?”


Baginda menjawab, “Wanita di dunia lebih baik daripada bidadari sebagaimana yang zahir lebih baik daripada yang batin.”


Aku berkata, “Wahai Rasulullah! Bagaimanakah itu?”


Baginda menjawab, “Dengan solat, puasa dan ibadat mereka kepada Allah, Allah akan memakaikan muka-muka mereka dengan cahaya dan jasad mereka dengan sutera yang berwarna putih,berpakaian hijau dan berperhiasan kuning….(hingga akhir hadis)” (riwayat al-Tabrani)


Berdasarkan hadis di atas, itu menunjukkan bahawa wanita solehah lebih baik dari bidadari syurga. Jadi, sebagai seorang muslimah yang masih di berikan peluang oleh ALLAH s.w.t untuk terus berada di bumi ini, haruslah sentiasa berusaha untuk menjadi wanita solehah. Berusahalah menjadi yang solehah kerana kita pasti akan merasai nikmatnya apabila menjadi seseorang yang sentiasa melabuhkan cinta kepada ALLAH.

Clasberg mengeluarkan dua produk minuman tiru terbaru




PERHATIAN SEMUA!!!!!!

Carlsberg baru sahaja mengeluarkan dua produk minuman tiru terbarunya bernama Jolly Shandy berperisa lemon dan orange.

Apa yang membimbangkan kita semua umat Islam ialah kemungkinan ia dipasarkan secara terbuka dan meluaskan sehinggakan ada nanti umat Islam yang terbeli dengan minuman tersebut. Tambahan pula perkataan ‘Contains Alcohol’ hanya ditulis kecil sahaja di belakang tin tersebut. Malah, corak dan warna tin minuman ini juga seolah-olah sama seperti tin minuman biasa.

Jadi kesempatan ini, penulis berharap agar sahabat-sahabat sekalian dapat menyebarkan tentang minuman ini agar kita dan umat Islam yang lain tidak ‘terbeli’dengannya.

Rujukan : Buku Halal Haram

Hanya sebaris lirik boleh membawa kita kepada kekufuran



TOLONG SEBARKAN...

Banyak anak muda tak ambil kisah pasal perkara sebegini. walaupun nampak remeh, tapi boleh meruntuhkan institusi akhlak itu sendiri. sama-sama kita sebarkan dan selamatkan akidah. amin. fisabillillah

Kenali isteri Basyar Al-Asad Asma' Al-Asad


Kenali isteri Basyar Al-Asad, Asma' Al-Asad: Sebelum menjadi isteri diktator (gambar kiri) dan selepas dinikahi oleh Basyar (gambar kanan).Asma' atau nama sebenarnya Asma' El-Akhras kelahiran Britain berakidah Sunni sekular dan bersuamikan Syiah Nusairi lagi zalim.

Kamis, 22 Maret 2012

Dalil Al-Quran mendahului Sains



Tahukah anda bahawa wujudnya benteng/batas antara dua jenis laut di tengah lautan sana dan di pertemuan antara sungai dan laut?


Surah Ar-Rahman, ayat 19-20:


(19) Ia (Allah) biarkan air dua laut (yang masin dan yang tawar) mengalir, sedang keduanya pula bertemu; (20) Di antara keduanya ada penyekat yang memisahkannya, masing-masing tidak melampaui sempadannya;

Senin, 12 Maret 2012

Kebocoran dokumen sulit mendedahkan bahawa ribuan anggota Pengawal Revolusi dan tentera Hizbullah Lubnan membunuh rakyat Syria sekitar Julai tahun lalu.



Wikileaks: Kebocoran dokumen sulit mendedahkan bahawa ribuan anggota Pengawal Revolusi dan tentera Hizbullah Lubnan membunuh rakyat Syria sekitar Julai tahun lalu.

Dokumen terbabit turut mendedahkan taktik tentera bersenjata Iran dan Hizbullah yang melaksanakan hukuman bunuh kepada tentera Syria yang tidak mematuhi arahan pihak atasan yang mengarahkan menembak rakyat yang menyertai demonstrasi aman.

Sumber tersebut turut mendedahkan di Syria terdapat:

3,000 tentera Pengawal Revolusi Iran
2,000 tentera Hizbullah
300 orang skuad pembunuh dari Pertubuhan Amal
200 orang dari Parti Syria Sosialis Kebangsaan

Tugas mereka ini ialah berada di barisan belakang tentera Syria bagi memastikan mereka melepaskan tembakan kepada rakyat dalam perhimpunan atau mereka akan dibunuh oleh "skuad khas barisan belakang gabungan Pengawal Revolusi Iran, Hizbullah dan Pertubuhan Amal" jika mereka tidak melakukannya.

Sumber berkenaan juga melaporkan pada Julai tahun lalu, 42 tentera Pengawal Revolusi Iran dan 27 tentera Hizbullah berjaya dibunuh oleh tentera Syria yang berpaling tadah. Mayat-mayat mereka dibawa pulang ke Tehran menggunakan pesawat kargo Syria dan dan menggunakan kereta bagi mayat tentera Hizbullah untuk dibawa pulang ke Lubnan.

Sebelum ini, terdapat laporan bahawa seramai 20,000 tentera Hizbullah bersedia ke Syria bagi menentang kebangkitan rakyat Syria. Hizbullah ditubuhkan pada tahun 1982 dan diketuai oleh Hasan Nasrallah yang berpegang kepada agama Syiah Imamiah.

KENALI MUSUH KITA....!!!!


Di Lubnan, kita hanya mengenali Hizbullah yang diasaskan sejak 1982 yang sebenarnya ditubuhkan bagi memerangi umat Islam Sunni di Lubnan dan luar Lubnan.

Kita perlu tahu kewujudan sebuah lagi pertubuhan bersenjata yang dinamakan Briged Pertahanan Lubnan atau ringkasnya disebut GERAKAN AMAL. Gerakan ini diasaskan pada tahun 1975 selepas disyorkan oleh Ayatullah Mousa As-Sodr yang disampaikan dalam ucapannya pada 20 Januari 1975 sempena memperingati Hari 'Asyura'.

Mousa As-Sodr atau dikenali Imam Mousa As-Sodr yang juga merupakan bekas Speaker Parlimen Lubnan adalah antara rujukan kepada pengikut Syiah di Lubnan. Dia mencadangkan demikian kononnya bagi menentang pencerobohan dan keganasan tentea Israel ke atas Lubnan dan Palestin; tujuan yang sama penubuhan Hizbullah dan "Tentera Mahdi" oleh Moqtada As-Sodr di Iraq dan matlamatnya juga adalah sama iaitu bagi membunuh umat Islam Sunni.

Keanggotaan Gerakan Amal melebihi 14,000 tentera. Mereka ini sebenarnya banyak bersubahat dengan Israel melakukan pembunuhan kepada umat Islam Sunni Palestin di khemah-khemah pelarian di Lubnan. Gerakan Amal sekarang diketuai oleh Speaker Parlimen Lubnan Nabih Barri yang berusia 74 tahun sejak tahun 1980.

Syiah ADALAH SESAT




Potret Hasan Nasrallah,pemimpin Hizbullah diletakkan bersama-sama dengan Nabih Barri, Ketua Gerakan Amal Syiah di sebuah bandar di Lubnan dan mereka bersatu serta memberi kerjasama sepenuhnya kepada Israel dalam memerangi umat Islam.

Gambar di bawah pula ialah poster yang dikeluarkan oleh pengikut Syiah sempena Hari Raya di sisi mereka iaitu Hari 'Asyura bagi memperingati Saidina Husein bin Ali. Juga poster yang tertera gambar Ketua Gerakan Amal, Nabih Barri dan seorang ulama' Ayatullah Syiah di Iraq.

Mereka mendendangkan slogan seperti tertera dalam poster tersebut

"Setiap hari adalah Hari Asyura"
"Setiap bumi adalah tanah Karbala".

Syiah ADALAH SESAT LAGI MENYESATKAN...

Siapakah Bakal Suamiku?



Bismillahhirrahmannirrahim..

Salam Sejahtera buat bakal suamiku, moga Allah sentiasa merahmati dan memberkati dirimu yang tidak pernah kutemui, namun doaku tidak pernah putus mengiringi setiap langkahmu demi meraih keredhaanNya…


“Seindah perhiasan dunia adalah wanita yang solehah,”


Ku mulakan warkah ini dengan bait indah yang ditinggalkan Rasulullah S.A.W kepada seisi alam. Wanita solehah! Idaman semua muslimin di alam maya ini… Alhamdulillah, itulah anjuran Islam yang kita cintai, pilihlah wanita yang mampu menyejukkan pandanganmu dan juga baitul muslim yang bakal dibina tika sampai saat itu, InsyaAllah.


Calon zaujku,


“Dinikahi seorang wanita itu kerana empat perkara hartanya, keturunannya, kecantikannya dan agamanya. Maka pilihlah hal keagamaannya, maka beruntunglah kedua-dua tanganmu…”


Telah dinukilkan panduan sepanjang zaman, itulah lirikan utama buatmu memilih calon isteri. Tiap baris itu telah menjadi hafalanku sejak aku mengenali dunia baligh ini. Jika harta yang kau idamkan, ketahuilah diriku tidak punya apa-apa harta di dunia ini melainkan ilmu agama yang telah dititipkan buatku oleh umi dan abah. Tiada harta untuk kupersembahkan dalam taklik ijab kita nanti. Tiada harta sebagai jaminan bahawa kau akan menikmati sedikit kesenangan apabila ijab bersaksi telah dilafazkan. Hanya ketenangan yang mampu aku sediakan buatmu kerana aku pernah terbaca kata-kata …


“Dan di antara tanda-tanda kekuasaan Nya ialah Dia menciptakan untukmu isteri-isteri dari jenismu sendiri, supaya kamu cenderung dan merasa tenteram kepadanya, dan dijadikannya di antaramu rasa kasih dan sayang.¨ (Ar-Rum: 21)


Jika keturunan yang mulia itu yang kau dambakan, ketahuilah jua aku hanyalah insan biasa di dunia ini. Umi dan abah telah menitipkan aku di bawah pengawasan Allah sebagai penjaga mutlak diriku. Namun apa yang pasti, aku adalah keturunan mulia, ayahanda Nabi Adam A.S dan bonda Hawa A.S, sama seperti mu. Ingin aku berkongsi lafaz sahih ini denganmu …


“…maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah mengasihi orang yang bertawakal kepadaNya. Jika Allah menolong kamu maka, tiada seseorangpun yang boleh menghalang kamu, dan jika ia mengecewakan kamu, maka siapakah yang dapat menolong kamu sesudah Allah (menetapkan demikian)? dan ingatlah kepada Allah jualah hendaknya orang yang beriman itu berserah diri…” (Ali Imran : 159-160)


Kecantikan, itulah pandangan pertama setiap insan. Malah aku meyakini bahawa kau juga tidak terlepas seperti insan yang lain. Ketahuilah, jika kecantikan itu yang kau inginkan daripada diriku, kau telah tersalah langkah. Tiada kecantikan yang tidak terbanding untuk kupertontonkan padamu. Telah aku hijabkan kecantikan diriku ini dengan amalan ketaatan kepada tuntutan agama yang kucintai. Kau hanya membuang masa jika kau menginginkan kecantikan lahiriah semata-mata.


Aku tidak menjanjikan aku mampu membahagiakan rumahtangga kita nanti, kerana aku memerlukan engkau untuk bersama-samaku menegakkan dakwah islamiyyah ini, dan aku merelakan diri ini menjadi penolongmu untuk membangunkan sebuah markas dakwah dan tarbiyyah ke arah jihad hambaNya kepada Penciptanya yang agung. Melalui pencarian ilmu agama bersama, marilah kita jadikan pernikahan ini sebagai risalah demi meneruskan perjuangan Islam. Aku masih kekurangan ilmu agama, tetapi berbekalkan ilmu agama yang telah dibekalkan ini, aku ingin menjadi isteri yang sentiasa mendapat keredhaan Allah dan suamiku untuk memudahkan aku membentuk usrah muslim antara aku, kau dan anak-anak kita untuk dibaiahkan dengan ketaatan kepada Allah Yang Maha Esa. Aku bercita-cita bergelar pendamping solehah, seperti mana yang dijanjikan Rasul,


“Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada lelaki yang bangun di tengah malam lalu dia sembahyang dan membangunkan isterinya, maka sekiranya enggan juga bangun untuk bersembahyang, dia merenjiskan air ke mukanya. Semoga Allah memberi rahmat kurnia kepada wanita yang bangun di tengah malam lalu bersembahyang dan membangunkan suaminya. Maka jika dia enggan, dia merenjiskan air kemukanya.” (Riwayat Abu Daud dengan Isnad yang sahih)


Renungilah FirmanNya ini, lalu kau akan tahu hakikat diriku dan dirimu dipertemukan oleh Allah atas namanya pertemuan dan jodoh.


“Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhanmu yang telah menciptakan kamu dari diri yang satu, dan daripadanya Allah menciptakan isterinya; dan daripada keduanya Allah memperkembangbiakkan lelaki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) namaNya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.” (An Nisaa’ : 1)


Calon Suamiku yang dirahmati,

“Kaum lelaki itu adalah pemimpin bagi kaum wanita, oleh kerana Allah telah melebihkan sebahagian mereka (lelaki) atas sebahagian yang lain (wanita), dan kerana mereka (lelaki) telah menafkahkan sebahagian dari harta mereka”.(An-Nissa’:34)


Membenarkan seperti apa yang telah Dia katakan dalam QalamNya yang mulia, aku meyakini bahawa engkau adalah pemimpin untukku dan anak-anak pewaris kejihadan Islam yang bakal lahir. Jadikanlah pernikahan ini sebagai asas pembangunan iman dan bukannya untuk memuaskan bisikan syaitan yang menjadikan ikatan pernikahan sebagai tunjang nafsu semata-mata. Moga diriku dan dirimu sentiasa didampingi kerahmatan dan keredhaanNya. Lakukanlah tanggungjawabmu itu dengan syurga kesabaran, qanaah ketabahan moga kita akan menjadi salah satu daripada jemaah saf menuju ke syurga InsyaAllah…




Ingin aku berbicara mengenai pemberianmu kepadaku. Kau terlalu membimbangkan akan kehendak bersifat duniawi semata-mata. Benar? Ketahuilah, aku tidak menginginkan hantaran bersusun, mas kahwin yang hanya akan menyebabkan hatiku buta dalam menilai erti kita dipertemukan oleh Allah atas dasar agama. Cukuplah seandainya, maharku sebuah Qalam Mulia, Al-Quran, kerana aku meyakini Qalam itu mampu memimpin rumahtangga kita dalam meraih keredhaanNya bukan kekayaan dunia yang bersifat sementara. Bantulah aku dalam menjayakan agama Allah ini melalui pernikahan, kerana ia adalah laluan untuk aku menyempurnakan separuh daripada agamaku, InsyaAllah. Akhlakmu yang terdidik indah oleh ibu bapa dan orang sekelilingmu, itulah yang aku harapkan daripada kekayaan duniawi yang kau sediakan. Kutitipkan sebahagian daripada pembacaanku dalam Jalan Dakwah Mustaffa Masyhur, tidak lagi wujud keborosan dan kebakhilan kerana semuanya berada di dalam udara Qana’ah (berpuas hati dengan apa yang ada), redha dan yakin bahawa dunia ini bukanlah negara Janatunna’im. Lihatlah rumahtangga Rasulullah S.A.W, kadang-kadang berlalu sebulan demi sebulan, pernah dapurnya tidak berasap kerana tidak ada bahan makanan yang dapat dimasak. Walaupun demikian susahnya, rumahtangga Rasulullah S.A.W tetap menjadi rumahtangga yang paling bahagia yang tidak ada tolok bandingnya hingga ke hari ini.


Terlalu panjang rasanya aku mencoretkan warkah ini. Cukup dahulu buat tika ini, andai diizinkan aku akan kembali menitipkankan lagi kiriman bertintakan hati ini. Akhir bicara, maaf andai tiada pertemuan yang kususuli kerana padaku biarlah merindu daripada jemu tatkala kita disatukan.


Wassalam


Dari,

Tulang rusuk kirimu.


Pertemuan… menghadiahkan kita kasih sayang… jika cinta satu pasti bertemu… ia tidak ternilai… kerana antara hati kita telah tiada antaranya lagi yg ada hanyalah cinta kasih Ilahi… kita berpisah hanya sementara kerna pertemuan bukan milik kita… jasad dan suara berjauhan sentiasa namun cinta abadi… biar berpisah selalu menderita kerana syurga menagih ujian sedang neraka dipagari oleh nikmat bertemu tidak jemu… berpisah tak gelisah…


Ya Allah, gembirakan kami dengan redhaMu …